Karburator Keihin PWK28 Sudco di Satria FU| A Complete Review

REVIEW PWK28 SUDCO DI SATRIA FU

Halo pemirsa, hari ini saya akan menyajikan artikel tamu alias guest post kedua di Satria155.com, sekaligus juga sebagai artikel pertama di tahun baru 2013 ini. Sebuah review tentang Karburator Keihin PWK28 SUDCO yang diaplikasikan di Satria FU. Review ini ini ditulis oleh salah satu sohib FUers dari tangerang, namanya bro Wildan D’abnormal. Bagi pemirsa yang sudah pernah membaca kisah si Blackpearl (Satria FU stroke up 165cc vs Ninja 250) tentu masih terlintas nama bro wildan ini. Ya, dia adalah empunya si blackpearl, yang juga sempat saya mention sekilas diartikel Satria FU 30dk sebagai Duo W, duet nyetingnya empu den bagus :D

Mengawali tahun baru ini, saya memang sedang menyiapkan beberapa artikel yang akan mengulas tema seputar the Big Three alias 3 PILAR yang pernah saya ulas pendahuluannya di artikel INI. Nah, masih terkait tema 3 Pilar tersebut, saya pun sengaja meminta empu si blackpearl untuk memberikan sekilas review tentang salah satu pilar yang nemplok di FU kesayangannya. Salah satunya adalah Karburator Keihin PWK28 Sudco yang ia percayakan menjadi jantung utama penyuplai tenaga si Blackpearl. Hmmm…mendengar nama SUDCO, anda tentu tak asing lagi. Sebagai rumah modifikasi ternama dari negeri Paman Sam sana, produk-produk yang berembel-embel SUDCO dibelakang namanya memang seakan jadi garansi jaminan mutu.

Tapi apa iya begitu? seperti apa sih seluk beluk PWK28 Sudco ini apabila diaplikasi untuk street performance bike seperti Satria FU? Sejauh mana perbedaanya dengan performa saudara kandungnya; Keihin PE28?

Makanya, jangan kemana mana :), simak testimoni dan review lengkap tentang PWK 28 Sudco dari empu si Blackpearl berikut ini :
Keihin PWK28 Sudco Si Kuda Jingkrak
—————-
Assalamualaikuum wr wb,
Hmmm…. Mulai darimana yak… binun gimana mulainya. Intinya sih pengen me-review tentang salah satu karburator yang juga sohor di dunia upgrade performa motor seperti Satria FU 150, atau mungkin motor-motor lainnya baik itu 4 tak maupun 2 tak, yaitu karbu Keihin PWK28 SUDCO.
Mungkin sebelumnya sudah banyak orang tau kalau PWK28 adalah karburator keluaran pabrikan Keihin-Jepang. Tapi yang kita ingin review kali ini adalah karbu PWK28 yang sudah di tune-up oleh rumah produksi SUDCO di tanah kelahiran ane, amrik sana.. hehehe :p kidding, ane mah aseli orang Tangerang gan :D.
Back to laptop, rumah produksi SUDCO telah men- tune up sebagian part di karbu PWK28 tersebut. Antara lain yg telah terkena ubahan SUDCO adalah: Jarum karbu (jet needle), needle jet, dan nozzle (needle jet holder), dan lainnya.

Berikut ini diagram Part Keihin PWK28 Sudco:
Diagram PWK28 Sudco
Karena motor ane satria FU 150, nah sekarang gimana siii rasanya kalo pake PWK28 SUDCO ini di motor Satria FU?
Hmmm… emangnya pengen tau bangeeet yak ? :D
Kalo dibandingkan dengan karbu standar vakum FU yaitu Mikuni BS26 ini sii rasanya sungguh t e r l a l u … :P secara BS26 dari ukuran venturinya saja udah berbeda, yaitu 26mm. Lebih kecil dibanding PWK28 yang punya venturi 28mm. 26 berbanding 28? Nggak deh…..
Dan karena ane juga ga punya dan blom pernah jajal PWK28 biasa, atau yang bawaan motor keluaran Kawasaki, mungkin ane bisa sedikit mencoba dengan membandingkan PWK28 SUDCO ini dengan karbu yang sebelumnya pernah ane pake di satria FU ane yaitu karbu sejuta umat Keihin PE28.
Ok, mari kita mulai.

JETTING
Waktu pertama kali beralih dari PE28 ke PWK28 SUDCO, jetting nya gampang, ga susah di blackpearl (nama panggilan motor ane :malu). Langsung ketemu di PJ/MJ 38/118, dan juga langsam eeuuy. Penting banget nii langsam buat ane, karena si blackpearl ane pake buat harian. Jadinya gak pegel nahan gas pas di lampu merah :D. Sama kayak PE28, jetting pertama kali patokan PJ/MJ di 40/120. Dari situ naik atau turun 1 step sampe nemu setingan nya. O iya, untuk PJ nya pwk bisa tuker tukeran sama spuyernya PE, tapi untuk MJ nya beda,,jadi harus beli lagi khusus bwt PWK.
Main Jet Pilot Jet Jarum JJH PWK 28 Sudco

PERFORMA
Soal performa ane tes pertama secara pelan-pelan aja, ngurut gitu. Maklum barang baru, blom tau juga karakternya gimana :p. Kaya punya motor baru, nge-gas nya ngurut dan gak langsung full throttle. :malus xixixii…
Pertama buka gas tarikan bawah terasa lumayan meningkat. Akselerasi sedikit lebih berasa. Power ada peningkatan. Lumayaaaan ada perbedaan sedikit.
Lanjut ke tengah. Power nya pun ngisi. Dari bawah ke tengah gak ada yang ngok atau brebet, semuanya ngisi terus. Tarikan juga lebih berasa.
Gimana dengan puteran atasnya? Nyok aah kita puter gas ampe lebih dalem lagi…
Eh ternyata dari tengah hingga gas poll pun power terus ngisi lho. Dan nafasnya malah lebih panjang di banding PE28 ane sebelumnya.
Ok, sekarang kita tes langsung bejek gas ampe pooll. Kalau tadi ane jajalinnya pelan-pelan, sekarang langsung maen bejek gas laah. Ternyata dari gigi 1 hingga 4 motor ane lompat-lompat. Napas juga panjaang. Jambakan nya berasa bangettt. Wheeeewww… ni karbu ternyata bikin ane nyengir juga yaaak…
Ok, soal performa ni karbu memang lebih baik dibanding PE… Mancabh laah !

KONSUMSI BAHAN BAKAR
Hmm… sekarang gimana dengan konsumsi bahan bakar? Lebih boros mana antara PE28 dengan PWK28 SUDCO?
Berdasarkan pengalaman make dua karbu ini di motor satria FU ane yg punya panggilan blackpearl :D, ane mau coba bagi 3 cara membandingkan konsumsi bahan bakarnya:
1. Harian (stop and go)
Dari rumah ane di Tangerang kekantor di daerah Panglima Polim Blok M, kurang lebih berjarak 70 KM pp. Terus terang ni karbu PWK28 SUDCO berasa lebih boros bila di bawa bermacet-macet ria. Ga banyak sii memang bedanya ama PE28, beda sedikit doang. Mungkin pulang pergi (pp) beda 2-3 ribu laah isi pertamax plus or super extra dibanding dengan PE28. Tapi kalo jalanan lancar jaya; karbu PWK28 SUDCO ini lebih irit gan di banding PE28. Yaah..bisa beda 2-3 rb lah buat pp dibanding kalo PE28.
2. Jogging :D
Naaah kalo buat jogging atau adu betot gas, memang lebih boros PWK28 SUDCO di banding PE28 kemana-mana… wkwkwkkk… tapi ini kebayar kok dengan power lebih yang di berikan oleh PWK28 SUDCO itu sendiri :P
3. Touring
Ini menarik. Karena kalo soal turing keluar daerah, PWK28 SUDCO justru lebih irit dibanding PE28. Pengalaman di motor ane si blackpearl saat keluar kota, contoh misal Jakarta-Bandung, si PWK ini lebih irit dibanding pake PE dulu. Kalo ane bandingin juga dengan temen ane yang masih pake PE28, saat motor temen udah kedip 1 atau tinggal 1 bar, FU ane masih di 2 bar. Waah lumayan kan klo perjalanan masih panjang mah, belum buat jalan baliknya lagi nanti. Hehehehe…

KESIMPULAN
Menurut ane karbu PWK28 SUDCO ini karakternya adalah mempunyai power dan akselerasi yang lebih baik dibandingkan dengan PE28. Napasnya pun panjang. Dia akan boros bila cara bawa kita adalah stop and go ataupun langsung gass pooll (full throttle). Tapi ini kebayar dengan power yang diberikan oleh si PWK ini. Lebih irit bila cara bawa nya di panteng atau jarang buka tutup gas dibanding PE. Keunggulan lain adalah jetting nya yang sangat mudah, sehingga gak perlu keluar banyak duit untuk membeli PJ/MJ sekedar untuk mencari setingan yang pas. PWK28 SUDCO ane juga langsam, dan ini sangat penting bila kita memgunakannya untuk harian. Hehehe…

Berikut beberapa foto yang ane futu dari karbu PWK28 SUDCO ane yg udeh buluk ini :P

Wassalamualaikuum wr wb
Wildan SSFC #555
Daleman PWK28 Sudco
Nosel Skep Jarum JJH PWK28 Sudco
SUDCO PWK28
———–
Nah pemirsa, itulah tadi review PWK28 Sudco di Satria FU yang diulas cukup lengkap oleh bro Wildan. Mungkin perlu saya tambahkan juga, bahwa dipasaran tanah air dikenal ada 3 Jenis karbu PWK28, yaitu PWK28 KX, PWK28 Jepang, dan PWK28 Sudco.
PWK28 Sudco yang dipakai blackpearl ini memang bukan barang murah, harga barunya saat ini dibandrol diatas 1,7 juta. Sedangkan PWK28 KX dan PWK28 Jepang memang lebih murah dari versi Sudco nya, namun tetap berada diatas 1 Juta untuk harga barunya. Bagaimana membedakan 3 jenis PWK28 ini ? Silahkan baca artikel selanjutnya tentang Perbedaan Karbu PWK28 KX, PWK28 Jepang, dan PWK28 Sudco.

Sebagai penutup artikel tamu ini, berikut ini saya perlihatkan video ketika FU saya berkesempatan nyetting bareng Blackpearl di trek lurusan 402 meter di Sentul.
FU saya yang saat itu speknya 200cc berkarbu PE28 memang mampu menyentuh garis finish sedikit lebih dulu dari blackpearl, namun itupun dicapai dengan susah payah :D
Blackpearl yang saat itu hanya berkubikasi 165cc secara meyakinkan mengimbangi FU200cc saya dengan jarak yang rapat.
Apakah ini salah satunya karena dahsyatnya performa PWK28 SUDCO yang ia pakai ?
Hmmmm, Who knows …. :D

Salam,
Satria155
Video : FU saya merah putih (200c) VS FU Blackpearl (hitam) 165cc, 402m Drag